30
Mar
10

Penulisan Nomor Registrasi Obat Jadi

Nomor registrasi atau nomor pendaftaran obat jadi adalah nomor identitas yang dikeluarkan oleh Badan POM setelah proses registrasi obat jadi tersebut disetujui. Nomor registrasi ini wajib dicantumkan pada kemasan, baik pada kemasan primer maupun kemasan sekunder. Tujuannya adalah untuk membedakan antara obat yang telah teregistrasi dengan yang belum teregistrasi, sehingga konsumen dapat terhindar dari penggunaan obat palsu, tidak memenuhi syarat kualitas dan keamanan, serta obat yang belum memiliki ijin edar di Indonesia. Penulisan nomor registrasi ini diatur oleh Badan POM.


NOMOR REGISTRASI OBAT JADI

No registrasi obat jadi yang beredar di Indonesia terdiri atas 15 digit.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Keterangan :

DIGIT 1:  Menunjukkan nama obat jadi

D : Nama Dagang

G : Nama Generik

DIGIT 2 : Menunjukkan golongan obat

N : Golongan Obat Narkotik

P  : Golongan Obat Psikotropika

K : Golongan Obat Keras

T : Golongan Obat Bebas Terbatas

B : Golongan Obat Bebas

DIGIT 3: Menunjukkan jenis produksi

I  : Obat jadi impor

E : Obat jadi untuk keperluan ekspor

L : Obat jadi produksi dalam negeri/lokal

X : Obat jadi untuk keperluan khusus (misalnya untuk keperluan donasi bencana tsunami)

J : Obat jadi terjangkau (diproduksi oleh Kimia Farma)

S : Obat jadi siaga (diprosukdi oleh Indo Farma)

DIGIT 4 dan 5: Menunjukkan tahun persetujuan obat jadi

86 : Obat jadi yang telah di setujui pada priode 1986

08 : Obat jadi yang telah di setujui pada priode 2008

KOTAK 6,7 dan 8: Menunjukkan nomor urut pabrik, (jumlah pabrik 100 < X < 1000)

X = nomor urut pabrik

KOTAK  9,10, dan 11: Menunjukkan nomor urut obat jadi yang disetujui untuk masing-masing pabrik (jumlah obat jadi untuk tiap pabrik ada yang lebih dari 100 dan diperkirakan tidak lebih dari 1000)

KOTAK 12 dan 13: Menunjukkan bentuk sediaan obat jadi. Macam sediaan yang ada > 26 macam, yaitu antara lain:

KOTAK 14:  Menunjukkan kekuatan sediaan obat jadi

A : Menunjukkan kekuatan obat jadi yang pertama di setujui

B : Menunjukkan kekuatan obat jadi  yang kedua di setujui

C : Menunjukkan kekuatan obat jadi yang ketiga di setujui, dst.

KOTAK 15: Menunjukkan kemasan berbeda untuk tiap nama, kekuatan dan bentuk sediaan obat jadi (untuk satu nama, kekuatan, dan bentuk sediaan obat jadi diperkirakan tidak lebih dari 10 kemasan)

1 : Menunjukkan kemasan utama

2 : Menunjukkan beda kemasan yang pertama

3 : Menunjukkan beda kemasan yang kedua, dst.

CONTOH: GNL 7615508910A1

G    : nama generik

N    : golongan obat narkotik

L     : produksi lokal/dalam negeri

76   : disetujui pendaftarannya pada periode tahun 1976-1978

155 : nomor urut pabrik ke-155 di Indonesia

089 : obat jadi yang disetuji ke-89 dari pabrik tersebut

10   : bentuk sediaan tablet

A    : kekuatan sediaan obat jadi yang pertama disetujui

1     : kemasan utama


2 Responses to “Penulisan Nomor Registrasi Obat Jadi”


  1. June 17, 2011 at 12:43 pm

    Boleh Minta Sumbernya ga mba? Thx u.

    • June 21, 2011 at 12:43 am

      Ini dulu disunting dari buku/modul Penyebaran Informasi tentang obat dari Badan POM, waktu masih KP di Balai POM…
      Kalau yang kode sediaan2 itu, emang dilihat langsung dari sediaan2nya waktu masih KP di RS…
      Hehe, sorry kalau kurang memuaskan jawabannya..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: